Tentang Ikan Cakalang

Tentang Ikan Cakalang

TENTANG IKAN CAKALANG – Sub phylum     : Craniata Cakalang adalah ikan pelagis yang merupakan perenang cepat (good swimmer) dan mempunyai sifat rakus (varancious). Ikan ini melakukan migrasi jarak jauh dan hidup bergerombol dalam ukuran besar.

Ikan Cakalang

Bentuk tubuhnya digolongkan dalam bentuk torpedo, yaitu badan fusiform, bagian kepala sangat tebal, ramping dan kuat kearah ekor dan sedikit pipih pada bagian samping. Penangkpan ikan cakalang dapat dilakukan dengan pole and line, hand and line dantonda (Ayodya,1981)

TENTANG IKAN CAKALANG

gambar ikan cakalang - Tentang Ikan Cakalanggambar ikan cakalang

Klasifikasi Ikan Cakalang

Menurut sentra penelitian

Phylum            : Vertebrata

Superclass       : Gnatostomata

Series               : Pisces

Class                : Teleostomi

Sub class         : Actinopterygii

Ordo                : Ferciformes

Sub ordo         : Scombridei

Family             : Scombridae

Sub family       : Scombrinae

Tribe                : Thunini

Genus              : Katsuwonus

Species            : Katsuwonus pelamis

Morfologi Ikan Cakalang

Genus katsuwonus ini mudah diketahui karena hanya terdiri dari satu species, sedangkan genus-genus lainya terdiri dari beberapa species. Penamaan menurut FAO dinyatakan dalam tiga bahasa yaitu, skipjack tuna (Inggris), listao (Prancis), listando (Spanyol).

Luasnya daerah penyebaran, sifat perenang cepat dan peruaya jauh memungkinkan sumber daya ikan cakalang ini mendiami dan melintasi beberapa perairan yang merupakan juridiksi dari beberapa Negara, sehingga sumber daya tersebut merupakan milik bersama (common property) dalam arti global dan terbuka untuk semua orang (open acces) tidak saja satu negara tetapi juga oleh banyak negara pantai (Ditjenkan, 1999).

Morfologi ikan sangat berhubungan dengan  habitat ikan tersebut di perairan saatdan pengenalan struktur ikan tidak terlepas dari morfologi ikan yaitu bentuk luar ikan yang merupakan ciri-ciri  yang mudahdilihat, diingat dalam mempelajari dan mengidentifikasi ikan.

Bentuk luar ikan seringkali mengalami perubahan dari sejak larva sampai dewasa misalnya dari bentuk bilateral simetris pada saat masih larva berubah menjadi asimetris pada  dewasa.Bentuk tubuh ikan merupakan suatu adaptasi terhadap lingkungan hidupnya atau merupakan pola tingkah laku yang khusus.

Ciri-ciri morfologi cakalang yaitu tubuh berbentuk fusiform, memanjang dan agak bulat, tapis insang (gill rakes) berjumlah 53- 63 pada helai pertama. Mempunyai dua sirip punggung yang terpisah. Pada sirip punggung yang pertama terdapat 14-16 jari-jari keras, jari-jari lemahpada sirip punggung kedua diikuti oleh 7-9 finlet.

Sirip dada pendek, terdapat dua flops diantara sirip perut.Sirip anal diikuti dengan 7-8 finlet. Badan tidak bersisik kecuali pada barut badan (corselets) dan lateral line terdapat titik- titik kecil.

Bagian punggung berwarna biru kehitaman (gelap) disisi bawah dan perut keperakan, dengan 4-6 buah garis-garis berwarna hitam yang memanjang pada bagian samping badan .Termasuk ikan yang hidup pada perairan Laut lepas namun dekat dengan garis pantai.

Ikan-ikan muda sering masuk kedalam teluk atau pelabuhan. Gerombolannya terbentuk bersama spesies lain, terdiri dari 100 sampai 5.000 ekor. Bagian tubuh ikan mulai dari anterior sampai posterior berturut­ – turut adalah

1) Kepala (caput) : bagian tubuh mulai dari ujung mulut sampai bagian belakang operculum.

2) Tubuh (truncus) : bagian tubuh mulai dari Batas akhir operculum nnsampai anus.

3) Ekor (cauda) : dari anus sampai bagian ujung sirip ekor.

Kebanyakan ikan memiliki bentuk tubuh streamline dimana tubuh bagian anterior dan posterior mengerucut dan bila dilihat secara transversal, penampang tubuh seperti tetesan air. Penampang tubuh tersebut akan memberikan kemudahan ikan dalam menembus air sebagai media hidup.

Bentuk tubuh tersebut biasanya dikatakan sebagai bentuk tubuh ideal (fusiform) Cakalang memiliki tubuh yang padat, penampang bulat, lateral line melengkung kebawah tepat di bawahsirip punggung kedua, sirip dada pendek dan berbentuk segitiga.

Warna tubuh pada saat ikan masih hidup adalah biru baja (steel blue), tingled dengan lustrous violet di sepanjang permukaan punggung dan intensitasnya menyusut di sisi tubuh hingga ketinggian pada pangkal sirip dada. Sebagian dari badannya termasuk bagian abdomen, berwarna putih hingga kuning muda, garis-garis vetikal evanescent muda tampak di bagia

Penyebaran cakalang di perairan Samudra Hindia meliputi daerah tropis dan sub tropis, penyebaran cakalang ini terus berlangsung secara teratur di Samudra Hindia di mulai dari

– Pantai Barat Australia,

– sebelah selatan Kepulauan Nusa Tenggara,

– sebelah selatan Pulau Jawa,

– Sebelah Barat Sumatra,

– Laut Andaman,

– diluar pantai Bombay,

– diluar pantai Ceylon,

– sebelah Barat Hindia,

– Teluk Aden,

– Samudra Hindia yang berbatasan dengan Pantai Sobali,

– Pantai Timur dan selatan Afrika. n sisi tubuhnya pada saat baru tertangkap.

Penyebaran cakalang di perairan Indonesia meliputi SamudraHindia (perairan Barat Sumatra, selatanJawa, Bali, Nusa Tenggara), Perairan Indonesia bagian Timur (Laut Sulawesi, Maluku, Arafuru, Banda, Flores danSelat Makassar) danSamudraFasifik (perairan Utara Irian Jaya).

Cakalang ikan bernilai komersial tinggi, dan dijual dalam bentuk segar, beku, atau diproses sebagai ikan kaleng, ikan kering, atau ikan asap. Dalam bahasaJepang, cakalang disebut katsuo. Ikan cakalang diproses untuk membuat katsuobushi yang merupakan bahan utama dashi (kalduikan) untuk masakanJepang.

Di Manado, dan juga Maluku, ikan cakalang diawetkan dengan cara pengasapan, disebut cakalang fufu (cakalang asap). Adapun, cakalang dibudidayakan sebagai salah satu sumber bagi masyarakat juga sumber devisa negara.

Cakalang merupakan salah satu sumber protein hewani dengan kandung omega-3 yang dibutuh kan tubuh. Sebagai komoditas yang dapat diekspor (exportable), cakalang turut berperan dalam ekonomi Indonesia. Sumberdaya cakalang dimanfaatkan oleh kalangan menengah keatas

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *